Zaman Peralihan


Penulis : Soe Hok gie
Penerbit : mata bangsa

Soe hidup di zaman dimana negeri ini masih seumur jagung. Bung Karno dan kawan – kawannya sedang memperjuangkan kedaulatan Indonesia, namun Soe banyak melihat hal yang berbeda. Lahir dari seorang penulis, Soe kecil gemar sekali membaca buku. Kegandrungannya menikmati buku membuatnya menjadi seorang yang kritis, bahkan dirinya kritis di saat anak sebayanya masih bermain – main. Berlanjut menempuh pendidikan tinggi, Soe makin menunjukkan kekritisannya kepada pemerintah. Mulut dan penanya yang tajam membuat dirinya menjadi bahan omongan di sekitaran almamaternya. Pun juga tulisan – tulisan yang ditulis di media untuk pemerintah dan kampusnya menjadi buah omongan. Tak jarang Soe kerap mendapatkan ancaman karena tulisannya mengancam sebagian golongan, namun adapula yang mengajak Soe untuk bergabung dalam pergerakan – pergerakan untuk menghantam pemerintahan. Sejarah mencatat Soe tidak pernah secara resmi bergabung dalam pergerakan atau aktivisme di eranya, namun Soe dikenal dekat berbagai kalangan, gagasan dan inisiasinya dipakai oleh pergerakan mahasiswa yang sepemahaman dengan dirinya.

Zaman peralihan merupakan kumpulan tulisan yang dibuat Soe dan dicetak di berbagai media zaman itu. kumpulan tulisannya seputar buruknya idelaisme mahasiswa, bobroknya Universitas Indonesia, dan rezim baik orla maupun orba yang diisi oleh orang – orang tanpa integritas dimuat dan dibaca oleh semua orang dan menginspirasi bagi sebagian orang. Agaknya beberapa dari kumpulan tulisan dalam Zaman Peralihan ini masih relevan untuk mengkritik rezim dan kaum milenial saat ini. Saya sendiri merasa terpecut di beberapa bab dalam buku ini, tulisannya begitu tajam, seolah berusaha menyingkirkan kenistaan yang telah lama ada.

Buku ini terbagi menjadi 4 bagian besar yakni : masalah kebangsaan, masalah kemahasiswaan, masalah kemanusiaan, dan catatan turis terpelajar. Dengan membacanya, saya mencoba menebak apa yang ada di pikiran Soe selama dirinya hidup. Soe merupakan sosok yang keras terhadap rezim Soekarno di tahun 65 an. Saat itu banyak terjadi pergolakan disamping tragedi yang tentu kita kenal sampai sekarang, gestapu. Soe melihat banyak ketimpangan sosial yang terjadi antara golongan masyarakat dan para abdi negara. Dari kacamatanya, Soekarno merupakan sosok berjouis yang sibuk dengan kemewahan, pun pula diikuti oleh orang – orang dibawahnya. RI 1 tersebut sibuk membangun istana, beristri banyak dan para orang – orangnya sibuk memperkaya diri dan bepergian ke luar negeri. Hal ini sangat bertolak belakang dengan kondisi masyarakat saat itu. Harga sembako dan bahan bakar yang terlampau tinggi, lebih – lebih pasca gestapu memicu terjadinya aksi massa. Demonstrasi besar – besaran bisa dikatakan dipicu oleh mahasiswa UI saat itu, dan Soe adalah salah satunya. Seputar demontrasi tersebut menuntut adanya penurunan sembako dan bahan bakar, perombakan besar – besaran kabinet dwikora dan bubarkan PKI. Memang pada saat itu massa rakyat sudah terlanjur marah dengan partai yang berkiblat pada Tiongkok. Demontrasi besar – besaran tersebut menjadi salah satu yang turut andil dalam pelengseran Soekarno yang dianggap tidak lagi memiliki kredibilitas dan pada akhirnya beliau pun lengser. Setelah orde baru berkuasa para alumni dari demontrasi besar – besaran rupa – rupanya mendapat jatah kursi di Senayan. Sebagian kawan Soe menyambut tawaran manis tersebut, dan hal tersebut memicu Soe untuk mengkritiknya.

Di dalam kampus sendiri Soe melihat banyak “kebopengan” yang terjadi dalam UI. seputar polemik mahasiswa yang tak lagi memiliki idealisme, dosen – dosen yang tak memiliki integritas sampai harapan palsu yang diberikan perguruan tinggi kepada remaja – remaja yang memiliki cita – cita tinggi. Tulisan – tulisan Soe seputar hal – hal tersebut menuai kecaman di tempat kerjanya, yakni fakultas sastra UI. Menurut Soe, banyak korupsi yang terjadi dalam kampus saat itu dan musahil untuk tidak tercium, mulai dari anggaran acara dan alat ospek sampai hal yang lain. Soe juga mengkritik bagaimana dewan mahasiswa saat itu yang diisi oleh ormas – ormas mahasiswa seperti PMKRI GMNI HMI dan lain sebagainya. Senat – senat yang menyatakan dirinya murni malah dianggap sebagai pengacau kampus. Tentunya hal ini tak menjadi soal saat dewan mahasiswa “sehat”, namun pada kenyataannya tidak. Banyak kontrak politik yang timpang menurutnya.

Huru hara pasca gestapu membuat rezim melakukan pembersihan besar – besaran atas siapapun yang terlibat dalam PKI. Salah satu operasi yang disoroti Soe pada saat itu adalah seputar pembantaian yang ada di Bali. Di dalam operasi tersebut Soe menulis bahwa tindakan tersebut sama sekali tidak bermoral. Pembantaian merupakan kata – kata yang paling pantas disematkan dalam peristiwa tersebut. Mereka yang dicap PKI atau dipaksa mengakui kalau dirinya PKI dihabisi. Menurut Soe banyak diantara para tahanan politik yang meminta untuk dibunuh secepatnya karena mereka tahu bahwa akhir hidup mereka adalah kematian.

Sebulan setelah gestapu keadaan di Bali berubah. Berbeda di Jakarta yang mana kaum nasionalis dan komunis makin terdesak, di Bali para petinggi dari dua poros tersebut sibuk saling tunjuk menunjuk untuk dijadikan sasaran pembinasahan PKI. Dalam buku ini, Soe mengatakan tokoh PNI bernama Wedagama mrnghasut rakyat bahwa membunuh PKI adalah dubenarkan Tuhan dan tidak akan disalahkan oleh hukum.

Akhir kata, buku ini menarik untuk dibaca para mahasiswa yang menginginkan perubahan. Dalam buku ini terdapat banyak sekali sejarah dan gagasan yang masih relevan jika dikaitkan dengan keadaan saat ini.

Advertisements

Bangunlah Kata – Kata



Dua hari lalu mungkin bisa disebut harinya Wiji Thukul. Dua hari saya menyaksikan dan mendengarkan orang – orang tentang kisah bagaimana seorang penyair melawan tirani yang pernah menguasai negeri ini. Tanggal dua tempo lalu pada akhirnya Istirahatlah Kata – Kata diputar di Malang. Dua jempol untuk kawan – kawan pegiat film dan lainnya yang berhasil membawa film ini melalui pengumpulan anemo kawan – kawan yang ingin sekali nonton film tersebut. sebenarnya film ini premiere pada tanggal 19 januari, lucunya Malang bukan dari salahsatu dari sekian kota yang menayangkannya. Terlihat aneh memang, padahal di Malang hegemoni aktivisme terbilang cukup tinggi, bukan hanya belakangan ini namun jauh sebelum itu.

Sedikit cerita, kemarin saya menonton film Istrihatlah Kata – kata di salah satu bioskop di Kota Malang. Seperti yang telah saya jelaskan diatas, maka anemo masyarakat yang datang sangat banyak. Saya bertemu dengan wajah – wajah yang tak lagi asing. Rekan – rekan aktivis mulai dari pegiat seni, film, sastra dan lain sebagainya. Mereka datang untuk melihat mengingat kembali dan meneladani sosok mas Widji Thukul. Karena bukan yang pertama kali diputar, sudah banyak spoiler di dunia maya bahkan kritikan. Ada yang bilang film ini terlalu monoton, film ini tidak mengangkat heroiknya tokoh utama, macam – macam.


Benar saja, setelah saya menonton saya mengiyakan komentar yang demikian. Jika anda pernah menonton film yang berjudul senyap, menurut saya film tersebut lebih monoton dari ini. Minimnya dialog, banyaknya monolog (adalah puisi Wiji Thukul yang dibacakan) dan video statis dapat dijumpai di film Istirahatlah kata – kata. Tak juga dapat dipungkiri, saya pun sesekali menguap ketika menontonnya. Namun andaikan seorang sutradara membuat film tentang Muhammad Ali apakah lantas dalam film tersebut mutlak harus ada adegan tinju meninju diatas ring? Menurut saya sang sutradara telah berhasil menceritakan sisi lain dari kehidupan mas Wiji Thukul yang dirasa sangat heroik sampai dirinya kemudian hilang tak tahu rimbanya.

Di film tersebut sama sekali tak ada adegan barisan pendemo berhadapan dengan satu kompi pasukan bersepatu laras di jalan atau aksi dorong mendorong pagar sampai aksi bakar ban di jalan. Film tersebut mengisahkan pelarian dari sosok penyair. Wiji Thukul lari ke Pontianak karena dianggap sebagai dalang dari aksi kudatuli dan pembentukan PRD. Meninggalkan anak dan istrinya Wiji Thukul dibantu oleh rekan – rekannya sampai dirinya memastikan bahwa dirinya aman di sana. Wiji Thukul menghabiskan waktunya dengan menulis dan bekerja sambilan di Pontianak. Selang beberapa waktu dirinya pulang ke Solo untuk bertemu dengan anak dan istrinya. Mungkin hanya itu garis besar dari film tersebut. sangat sederhana namun mengisahkan sisi lain dari Wiji Thukul, dihiasi puisi – puisinya yang tanpa metafora dan sangat tajam bagi rezim orba.


Di hari berikutnya saya berkesempatan datang di Sarasehan Budaya Wiji Thukul. Mendatangkan mas Gunawan Maryanto (pemeran Wiji thukul), pak Utomo (ayah Bimo Petrus), mas Wahyu Susilo (adik Wiji Thukul) dan masih banyak. Saya pikir ini kesempatan untuk berdiskusi bagaimana sosok dijadikan tersebut hingga layak diingat sampai sekarang. Barangkali pula ini bisa menjadi gambaran bagaimana bobroknya rezim kala itu. Diskusi tersebut bertempat di warung kali metro yang mana merupakan markas dari Malang Corruption Watch. Saya sedikit kesusahan menemukannya, maklum belum pernah berkunjung kesana. Diskusi tersebut dimulai dari pukul 13.00 sampai dengan pukul 16.00. Sampai disana, acara sudah mulai dan banyak sekali yang sudah datang, diiringi hujan yang turun begitu deras.

Di panggung sudah Nampak moderator, mas Gunawan, mbak Puput dan mbak Melati, beliau – beliau sedang bertukar pendapat terkait dengan film Istirahatlah Kata – Kata. Menurut mereka, film ini merupakan pengingat bagi pemerintah bahwa kasus hilangnya 13 aktivis masih belum selesai sampai sekarang. Selain itu ini juga sebagai pemantik bahwa perjuangan belum usai, penindasan yang sesungguhnya pada dewasa ini ada di sekitar kita. Seperti sengketa tanah antara petani dan perusahaan, dan juga kasus – kasus pelanggaran HAM yang terjadi di Jogja dan Papua. Sejauh ini, meskipun demokrasi telah berhasil mengantikan orba, namun masih banyak pencekelan, masih banyak pembredelan yang dilakukan oleh aparat walau tidak sesering pada saat orba.

Dalam sesi tanya jawab berbagai tanggapan dan pertanyaan banyak dilontarkan oleh para audience yang hadir. Mas Yani sebagai salah satu yang maju mengatakan, bahwa dengan adanya film ini teman – teman yang memperjuangkan HAM harus melanjutkan perjuangan karena film ini berhasil menarik massa yang begitu banyak dan mengenalkan sosok Wiji Thukul pada generasi sekarang. Yang menarik dari film Istirahatlah Kata – Kata adalah film ini berbeda dengan film yang sedang naik daun saat ini. Anggaplah film warkop yang sedang berada di bioskop sekarang, namun kenapa di film tersebut tidak ada intel sedangkan di film ini didatangi intel padahal keduanya sama – sama lulus sensor. Hal ini menandakan bahwa pemerintah masih takut, bisa juga dikatakan bahkan masih trauma pada aksi – aksi di era 98. Dengan adanya hal ini, menurut mas Yani hendaknya kita yang terpanggil dalam gerakan ini jangan merasa terawasi, karena dirinya merasakan hal tersebut. Pengalamannya dalam membuat dan mengadakan nobar pernah sampai dicari oleh intel karena dianggap berbahaya.

Berikutnya ada mas Leon, menurutnya kita patut berterimakasih pada rekan – rekan aktivis pejuang prodemokrasi di era 98 karena berkat jasanya kita bisa lebih leluasa untuk berpendapat dan berkumpul untuk berdiskusi. Lalu, apakah rezim sekarang sudah tidak lagi takut dengan kata – kata? Atau kata – kata mana yang boleh bersuara dan kata – kata yang mana yang dibungkam. Beruntungnya sekarang kata – kata sedikit lebih leluasa meskipun masih ada saja yang dibungkam walaupun tak sebanyak di zaman pak Harto berkuasa. Sebagai contoh beberapa waktu lalu rekan – rekan berdemo didepan istana menolak mengenai undang – undang pengupahan, namun rekan – rekan direpresi oleh aparat, beberapa ada yang ditangkap, mobil yang dipakaipun dipecah. Kejadian ini terpaksa terjadi dengan alasan bahwa demo tersebut melebihi batas waktu yang telah ditentukan. Menurut mas Leon kita masih belum mencapai demokrasi sejati yang diimpikan oleh mas Wiji Thukul dan kawan – kawan di eranya. Jika diibaratkan, kita berada dalam penjara yang lebih besar dan dalam belenggu yang lebih panjang seolah – olah kita bebas namun suatu saat kita akan sadar bahwa kita terbatas.

Film Istirahatlah kata – kata masih belum cukup, kita perlu bergerak melawan penindasan yang ada di sekitar kita. Melalui kesempatan berbicaranya mas Leo mengajak rekan – rekan untuk mengajak bergabung dalam komite aksi kamisan yang berada di Malang untuk beriskusi dan saling sharing mengenai persoalan yan ada disekitar dan saling bersolidaritas untuk sesama.

Hal menarik disampaikan oleh mbak Puput menanggapi tanggapan mas leon, menurutnya jika rezim ini masih takut kata – kata maka menurut mbak Puput justru rezim ini jua menjadi penyair dalam mengisi demokrasi. Kata – kata berupa pemberitaan digoreng sedemikan rupa lalu disajikan pada masyarakat. Manipulasi dan pemilihan kata oleh rezim ini menjadikan masyarakat yang tidak tahu menjadi semakin bingung siapa yang benar. Bahkan melalui sosial media pemilik rezim ini juga berperan besar menggaungkan nadanya untuk mengisi lagu yang sedang berjalan. Yang terbaru adalah pemerintah berencana menggunakan barcode untuk memverivikasi tautan yang kredibel atau tidak. Hal ini sangatlah subjektif untuk menentukan tautan tersebut hoax atau tidak.

Dalam dua hari tersebut yang bisa saya simpulkan adalah film Istirahatlah Kata – Kata adalah usaha untuk mengenalkan sosok wiji Thukul kepada generasi sekarang sekaligus sebagai bentuk teguran kepada pemerintah bahwa kasusnya belum selesai. Lalu apa yang harus kita lakukan selepas kita telah menonton film tersebut? Adalah wajib bagi kalian dan saya untuk terus melawan penindasan yang ada disekitar kita. Jika dulu pemerintah takut terhadap kata – kata, maka sekarang kata – kata juga bisa dimainkan oleh pemerintah melalui dunia maya dan pertelevisian. Kita harus tetap melawan dengan cara masing – masing, meskipun dengan bersama akan lebih baik seperti yang telah diatawarkan oleh mas Leon bahwa terdapat komite aksi kamisan di Kota Malang dan juga forum diskusi tentang film dan buku yang harus diramaikan kembali selepas sarasehan ini. Meskipun membentuk seperti Wiji Thukul atau Munir itu sulit, namun bukan berarti kita mengurungkan niat untuk berusaha seperti mereka. Suatu saat nanti pasti mereka semakin berlipat ganda.