Student Hidjo 


Hidjo si pintar dari kaum priyayi

Penulis : Mas Marco Kartodikromo

Alkisah ada sebuah buku nyempil di ruang tamu rumah saya. Saya yang lagi gandrung baca buku pun tertarik untuk mengambilnya. Oh, ternyata sebuah novel dengan tampilan muka gambar seorang anak muda dan sebuah dokar yang membawa penumpang beserta kusirnya. Terlihat dari sampulnya menggambarkan buku ini berkisah di zaman kolonial, anak muda tersebut terkesan dari keluarga priyayi. Saya pun mulai membaca novel tersebut. 

Novel ini berkisah tentang seorang anak muda dari keluarga saudagar bernama Hidjo. Hidjo anak yang pintar lulus dari sekolah setingkat SMA bikinan Belanda di Solo. Hidjo gemar membaca, buku menjadi teman akrabnya sehari-hari. Selain kehidupannya dengan buku, Hidjo memiliki partner asmara alias tunangan yakni Raden Adjeng Biroe. Perangainya yang cantik membuat masyarakat pribumi dan kompeni juga tertarik padanya. Baik Hidjo dan Biroe mereka saling mencinta. 

Setelah lulus SMA, bapak dari Hidjo berniat mengirimkan anaknya ke Belanda. Si bapak ingin Hidjo menjadi insinyur dan menguliahkannya di delfh, Belanda. Hidjo mau-mau saja di kirim kesana, namun lain halnya dengan ibu dan Biroe. Mereka berat hati melepas Hidjo, karena dirinya anak semata wayang, lagipula di Belanda kehidupannya sangat berbeda dengan di Jawa. Ibunya takut Hidjo kelak menjadi anak yang meninggalkan adat dan budaya Jawanya. Setelah Hidjo pergi ke Belanda, lika liku cinta Hidjo dan Biroe pun terjadi. 

Novel ini mengisahkan kehidupan Jawa dan Belanda yang sangat berbeda. Kehidupan Jawa yang diwakili oleh golongan priayi penuh dengan unggah ungguh dan kehidupan Belanda yang swrba modern, penuh dengan hiburan, dan kehidupan bebas. Kisah cinta yang tidak menye menye dan adab yang baik dikisahkan di Jawa. Perjodohan keluarga tanpa harus memaksakan kehendak sesama.

Novel ini ditulis orang yang sama dengan yang menulis Babat Tanah Djawi. Sebelumnya saya ndak tahu siapa Mas Marco ini, ternyata beliau orang besar. Pernah berkecimpung di perpolitikan era pergerakan, meskipun pada akhirnya mati sebelum Indonesia merdeka karena malaria. Novel ini menggunakan bahasa Indonesia khas jaman dulu yang bercampur dengan Belanda. 

Dalam novel ini juga sedikit diceritakan bagaimana gegap gempita pergerakan pada saat itu. Sarekat Islam sedang mengadakan kongres besar di Solo. Semua kadernya dari penjurj Jawa berkumpul di sana dan mendengarkan sambutan dari para orang pentingnya. Selain itu hiburan khas rakyat juga telah disiapkan. Semua bergembira bersama, baik para anggota sampai rakyat Solo sendiri. 

Jika dibandingkan dengan era sekarang, kisah cinta kini lebih berliku. Saya sepertinya jadi korbannya, menjomblo sampai sekarang. Ah, jaman dulu sepertinya lebih indah meskipun tidak ada teknologi seperti blog ini. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s